Tuesday, October 26, 2010

Ingat 'nikmat' Allah ok!

Korang ada tak terpikir... sesuatu yang buruk yang terjadi pada diri kita ni ada penyebabnya. Mungkin sikap kita... mungkin buruk kita. Kalau sikap kita yang lalai terhadap tanggungjawab pada Allah tu, memang konfem lah Allah akan terus bagi petunjuk. Samada baik atau buruk, wallahualam...

Tapi kalau sikap kita pada sesama insan.. sesama rakan sekerja. Agak2 kita sedar ke tak? Kalau niat kita baik, mungkin kita sedar dan tahu 'nikmat' yang Allah akan beri. Tapi kalau kita ni jenis yang iri hati.. dengki.. dah tentu lah kita takkan atau pura2 tak sedar tentang 'nikmat' Allah itu.

Spesis macam ni, letak kat mana pun dia akan buat aniaya pada orang.

Kita ni kalau nk buat jahat pun.. kena la pikir kesan dan impak nye nanti. Contohnye la... Kita ni hidup dalam kemiskinan. Nak bagi anak makan pun.. terpaksa bekerja keras. Tu untung kalau bekerja keras. Usaha jugak kan. Tapi ye la kan.. seorang ibu / bapa pun sanggup mencuri demi sesuap nasi untuk diri sendiri, apatah lagi untuk anak-anaknya. Cuma.. kadang2 kalau kita yang jadi ibu/bapa yang mencuri tu.. agak2 kita terpikir tak apa hukuman yang Allah akan bagi pada kita. Tak kisah la walau niat kita baik sekalipun. Buatnye kite mencuri di rumah seseorang yang tinggi ilmu agamanya.. kang tak pasal2 je mata kita buta dek sumpahannya. Takut kan....

Contoh yang lain. Kalau la kita ni buat jahat sesama rakan. tak kisah la rakan kerja ke.. jiran tetangga ke... Buatnya satu hari Allah bagi 'nikmat' ke atas kita. Haa.. tetiba kalau eksiden la katakan. Kalau kereta je kemek sana sini, kita selamat.. maknanya Allah masih buka peluang pada kita untuk menginsafi diri. Tapi macamana pulak kalau dalam eksiden tu, kita temui ajal. Nauzubillah..... agak2 kawan yang kita buat jahat tu maafkan kita ke tak?

Takut kan...

Ermm jadi moral of the story, hidup di dunia ni tak lama mana pun... Dengki mendengki pun tak ke mana. Dalam Al-Quran pun dah kata.. kalau seseorang tu membuka pekung orang lain (tak kisah la kot benar atau tidak pekung tu), Allah akan buka pekung dia sendiri. Haa.. kan tak pasal2 orang semua tau kisah hidup dia yang alaaahaiii..susah nk cakap la! Sendiri mau ingat la ye.

7 comments:

sisdee said...

dah jadi tabiat manusia suke lihat kelemahan org lain..syok ngata orang..mcm lupa diri dia punya nyawa pun Allah pinjamkan..so kita belajar dari kelemahan org itu...kita jangan jadi cam dia kan :)

mamalieyna said...

betul3x..

setiap perkara yg berlaku pasti ada sebab & akibatnya!

yang pasti beringat selalu, sentiasa berbuat baik dgn orang, lagi banyak 'nikmat manis' dr Allah!

Sue said...

betul tu... so kita jadikan pengajaran, jgn jd cam dia... :)

Anonymous said...

org macam tu mmg tak malu.. nak bukak pekung orang last2 diri sendiri yang kena.. arap jd pengajaran la buat dia dan insaflah.. kembalilah ke jalan yang benar... Sementara nafas ada inilah kita bermaaf-maafan sesama insan... hidup kita hanya sementara.. Banyak2 beramal semoga dijauhkan fitnah dan musibah..

Sabar.....

Sabar adalah sebahagian dari Iman..dan keyakinan itu keseluruhan Iman.

Sabaryang sebenar-benar sabar ialah pada saat bermulanya ditimpa musibah.

Sabarlah.. sewaktu ditimpa musibah, fitnah, ujian dan cubaan .Inilah orang-orang yang berbahagia dan mendapat RahmatNya.

Sabar hanyalah tuntutan emosi dan perasaan...namun hakikatnya ia menuntut lebih dari itu..Kesabaran bathin akan diterima Allah jua..

Sabar pada hakikatnya hanyalah perbuatan mendiamkan diri atau tidak berkata-kata.Hakikatnya diam dan sabar itu meliputi yang zahirnya terus kebathinnya.

Semaikanlah dalam diri kesabaran yang indah..semoga hidup diberkati Allah di dunia maupun diAkhirat kelak. Amin.

Ummi Dania Yasmine said...

org sekarang dah takde perasaan lagi dah (sebahagian tu susah nak cari). pentingkan diri sendiri je. Contoh macam driving. parking ikut suka hati je......

Lady of Leisure said...

salam..
setiap yang terjadi mesti ada hikmah disebaliknya..

linda said...

saya setuju dengan semua komen diatas..kadang-kadang beralah atau memaafkan itu lagi'manis' nikmatnya..dari kita sama-sama menjadi orang yang lupa diri dan lupa akan nikmat Allah..